PROLOG

Berdua mereka kata lebih baik dan sepertinya memang begitu adanya.

Aku dan dia, bukan dua individu yang jika disatukan akan menjadi sempurna. Tidak, tidak seperti itu senarionya. Aku tetap aku dan dia tetap dia. Aku dan dia tetap berbeza namun bertambah kaya, kaya kerana perbezaan, kaya kerana tanggungjawab, kaya kerana hati yang saling melengkapi.

Pernah kami bersama tetapi ego dan keyakinan mengalami pasang surut seiring dengan jiwa yang terus bergolek.

Aku pergi mencari sesuatu yang sedang kucari, entah apa itu. Namun semakin aku mencari, tetap langkah ini kerap tertambat kembali padanya. Mungkin ini petanda, mungkin memang seharusnya aku melangkah bersamanya.

Aku yang pergi, aku yang kembali dan dia tetap tak berubah, dengan sikap dan perhatian yang sama seperti kala pertama kami bertemu.

Hatiku jatuh begitu saja kepadanya, bagai menemukan sesuatu yang telah lama kucari. Harapanku, ini bukan hanya sekadar awal yang indah melainkan juga sebuah awal untuk akhir yang indah.

Aku mencari jalan untuk pulang

Namun aku tak tahu, pulang ke mana yang aku mahu

Aku melihatmu kebingungan dari kejauhan

Selalu seperti itu tanpa keberanian

Kamu ada di setiap persimpangan

Memberi petunjuk di setiap keliru

Kamu ini sebenarnya apa?

Kamu tahu aku ada tapi kamu selalu mengelak

Aku hanya sebuah petunjuk, bukan sesiapa

Aku tak selalu ada tapi kamu selalu tahu

Aku mungkin mengada tapi kamu selalu percaya

Aku memang ada dan aku tahu kamu tahu

Aku bukan percaya tapi aku…..memahami

Sekarang aku mengerti,

Kamu…..tempatku pulang

KLIK LINK DI BAWAH :

https://bukubook.com/wp-content/uploads/2021/04/TENUNG.pdf