PROLOG

Mungkin jodoh tidak datang tepat waktu tapi jodoh akan datang pada waktu yang tepat. Imam, adakah semua perempuan mengimpikan memiliki calon imam lalu menikah menggapai apa yang namanya sakinah?. Aku tidak pernah mempunyai fikiran untuk menikah. Aku hanya berfikiran untuk boleh jatuh cinta.

Untuk nabi terakhir yang dirindui umat, pertama tolong tambatkan cinta ini untukmu. Aku tahu menikah memang merupakan sunnahmu. Aku tidak akan diakui umatmu dan hamba-Nya jika tidak mengikuti sunnah Rasulullah S.A.W. Lantas, bagaimana aku boleh menikah jika untuk jatuh cinta saja aku tak mampu?. Harus membalasnya tetapi otakku menolak, begitu setiap kurasakan jantung ini berdebar.

Aku takut menjatuhkan hati pada seorang Adam jika nantinya aku akan sama terluka seperti ummi. Ini bukan perkara biasa apabila mendengar penceraian orang tua ketika usiaku menginjak lima tahun, menjadikan aku begitu membenci sosok seorang ayah, terlebih membuatku tidak percayakan lelaki. Ya Rabbi, sungguh aku tidak ingin menjadi anak derhaka. Jika ummi adalah hidupku, abi adalah nafasku.

Apakah selamanya aku tidak mampu menerima keputusan abi yang mengakhiri rumah tangga dengan penceraian?. Bukankah itu ertinya selamanya aku tidak boleh jatuh cinta?. Ya, penceraian itu menghantuiku sehingga aku berganjak dewasa.

Syukurlah Allah Maha Adil!. Hamba sepertiku masih mendapatkan kesempatan untuk mengenal fitrah cinta. Buktinya aku masih boleh jatuh cinta. Mungkin sebenarnya hanya sekilas perasaan suka yang kuanggap cinta. Cinta itu Dia titipkan pada lelaki bernama Johan. Sayangnya Johan hanya menganggapku gadis kecil yang tak pernah menjadi dewasa.

Ah, tunggu sebentar, telefonku berdering. Di sana ada tertulis;

       ”Nightmare Pensyarah.”

Apa lagi yang dimahukan oleh lelaki garang dengan pen merah itu?. Aku mengatur nafas sebelum menekan ikon telefon berwarna hijau.

           ”Assalamualaikum, calon imam?.”

KLIK LINK DI BAWAH :

https://bukubook.com/wp-content/uploads/2021/04/ASSALAMUALAIKUM-CALON-IMAM.pdf