Peritnya melihat emak diduakan. Walau emak begitu sempurna, tapi abah mencari lain. Hendak dimarah, kasih abah mencari lain. Hendak dimarah, kasih abah pada keluarga tidak pernah berubah. Abah pergi, meninggalkan emak yang mahu tidak mahu, harus tabah. Sebagai anak sulong, Muna mengerti, dia dengan emak harus berganding bahu. Empat adiknya perlu dipandu. Kehidupan perlu diteruskan.

Dalam kepayahan menempuh onak kehidupan… ketika gelap, ketika cahaya suram… Sejauh mana Muna pergi, betapa deras langkahnya berlari… Qurban… lelaki itu tetap di sisi.